sekedar huha

padahal gak seharusnya yang harus-harus itu jadi harus. paham orang itu beda-beda, tapi paham yang bagus itu bukan cuma sekdar iya-iya, tapi dari rasio. jangan ngaku manusia kalo ternyata akal cuma additional armor doang yang cuma ketempel terus terbang-terbang.tapi blay tapi nggak semua orang pinter punya nurani. gue gak pinter dan gakpunya apa-apa, tapi seengganya ada nurani buat sekedar ngasih bekas makanan ke kucing garong yang item-item ledrek. nah eloelo yang katanya ini itu gimane? bukan ketawa, mikir juragan

finalnya di Alhamdulillah
 

 

6 April 2014, makin malam malang makin biadab

jadi hari minggu malem itu waktunya kita mahasiswa rantau beres hibernasi cari makan perkara laper kesetanan yang gak ada bagus-bagusnya, normalnormal aja sampe kita ketemu sama kisah tabrak-tabrakan gitu. yang gue liat cuma keadaan mirip anak teater lagi gladi bersih mau pentas gitu, chaos. gue sama mahe berenti emang sengaja ngasih bantuan, singkatnya si korban-korban masuk ke mobil, didalem mobil si korban yang pertama teriak-teriak kesakitan, tadinya mau ikutan..tapi kayanya malah nambah masalah. gakjadi.

belajar dari pengalaman, pikiran gue langsung ke ‘pokonya semua penabrak-ditabrak-saksi’ harus ada. biar gak ada yang namanya serah terima tersangka kekita ajegitu. chaos lagi. gue rada gak enak juga sih ke mahe bentak-bentak, ya gimana lagi sepurane anggap aja lagi teater. 

rencananya kita duakali jalan gegara mobil cuma cukup sama 2 penumpang di posisi yang satu tiduran yang satu duduk. sampe ke rumah sakit, feeling gue udah gaenak, lebih besar ketika salah satu petugas nyangka gue yang nabrak si korban-korban padahal muka gue waktu itu lagi lucu bekas aer wudhu. 

mulai dari bed IGD yang dipersulit, peng-atasnama-an semua biaya medis sampe ke obat-obat. bukan masalah berat ngeluarin duit meskipun emang lagi miskin-miskinnya, masalahnya gue bukan saksi sama keluarga si korban. gak tau apa-apa aslinya

"mbak diselesaikan dulu administrasinya baru ditindak lanjuti"

misalnya, tiap yang nolong gak punya duit, korban dibiarin aja sampe mati, gitu?

"masalahnya kami pernah pengalaman mengalami kerugian setelah pasien gak bertanggung jawab atas biaya"

eloelo kerja diatas nama lembaga, bukan kalian sebagai pekerja yang nanggung. masalah kaya gini juga pasti pernah dipikirin sebelum akhirnya netepin sistem disitu, iyakan?

beda cerita ditempat mahe balik ke TKP yang dipersulit sama kondisi dimana yang nabrak ternyata orang mabok, dimana satpam katanya gak berani deketin buat diminta pertanggung-jawaban, dimana satpam ngehubungin polisi aja sulit.

dimana fungsinya?

baru tau gue kalo di malang fungsi satpam ya cuma buat kontrol tertib parkir doang, fungsi satpam cuma keliatan di atribut doang, fungsi satpam disini gak lebih macho dari tukang parkir karbitan. tukang parkir aja setau gue udah sekaligus preman diwilayahnya.

cuma karena mereka bukan bagian dari keluarga jadi skull ‘cuek ajalah’ nya dianggap wajar? cuma karena udah malem anak istri nunggu dirumah jadi lewat ajagitu? cuma karena takut nanggung biaya ini itu jadi pura-pura gakliat? bukan.

ini tentang nurani blay. kebanyakan marah diperlakukan kaya binatang tapi kita sendiri gakpernah memanusiakan manusia. bukan tentang rugi ditanggung, rezeki ada darimana aja.

gakperlu lah kalian terus-terusan berdoa sujud nangis minta bantuan tuhan, gak perlu lah kalian ngemis-ngemis minta uang buat ngenyangin perut, gak perlulah kalian pecian kerudungan khatamin alquran semua waktu buat Tuhan semua tindakan atasnama Tuhan.

cukup nurani, cukup empati

bantu yang jaraknya deket sama mata kalian meskipun hal yang kecil banget. itu manusia, bukan binatang, bukan sampah. nurani

alisthia’s

jadi gue rasa, semuanya udah disempurnain sama hal kecil sebenernya. gue gak perlu ngerasa ilang apa..karena semuanya itu gak ilang.

ada kukuk!

sekalipun prefer ke diem, ya..manusiawi kan kalo sekedar rehat sama mikir dulu bagusnya gimane. bukan ilang, bukan benci, bukan gak peduli. karena ternyata kalo dipikir, gue gak butuh feedbacknya dari orang, langsung tapi dari Tuhan bagus juga, ya mungkin lewat fitnya gue, lancarnya rezeki gue, lancar semua ujian kampus, enaknya makan gue sampe suapan terakir, enaknya tidur gue yang cuma sekedar dimobil mahe. pokonya buat semuanya ini, gue gak pernah minta lebih, sederhana kaya gini aje simpel. ini ajetugila banget.. layak apa kagak gatau deh, finalnya ya alhamdulillah makasih Tuhan, semoga gue layak ya dapetin enak-enaknya ini.

senyumnya orang-orang baik, indomie enak, es teh yang banyak esnya, jalan yang gak sempoyongan, tugas yang kelar semua, bunda abang yang sehat, ketawa yang lepas meskipun ngeberisikin sana sini.

alhamdulillah

alisthiaku sayang

lagi lagi lagi lagi lagi dan lagi gue bosen dengan segala diskriminasi. gabisa nyalahin sih, cuma pengen cepet sukses jadi ini itu, pamer? bukan. ngejelasin aja kalo, gue yang kata se blablabla itu bisa juga melesat kaya pesawatnya PDI merah putih gitu diawan kapas kapas lucu parah. udah gatau harus ngomong apalagi finalnya cuma notif yang khatamnya udah seribukali lebih satuduatiga dikali jumlah yang tadi terus dipangkatin sekian-sekian. masalahnya…………yagitu. udah dadah

MAHESA

gatel nih, jadi ke share disini.

bukan sekedar nemu dari kerdus mie instant, ya gak bedalah sama hadiah gosok ale-ale yang cuma seribuan. finalnya, ada mahe disini emang mutlak harus ada. gak nyambung tapi, se-sipil-sipilnya mahesa, masih ada gingsulnya buat dimasukin ke lubang buaya terus diambil lagi jadi gantungan kunci. artinya, mahe ya mahe.

sekarang kalo gue maunya mahe, apa mahe mau gue? 

lex aeterna

jadi buat semenit tadi, gue mikir, gak mikir sih cuma napas. mikirnya sih dari beberapa hari lalu. bisa dibayangin gak sih, misalnya, ah..yagitu. ya..ketika, ya gini..

kita gak bisa nentang kita yang ya kita banget inilah, padahal ini gakbisa dijauhin dari orang idup, lex aeterna. kecuali lo bukan orang, kaya temen gue ada itu aduh anjing pokonya konyol parah! kalo gue cukup disadarin sama tukang gorengan, gatau kalo oranglaen. coba bayangin, seberapa besar gue repotin orang-orang baik? seberapa egois gue buat orang-orang sabar? seberapa ngehe gue buat orang-orang yang tetep stay? gaknyambung ee, tapi ini beneran, makasih, udecukup malu ngerasa gak ada layak-layaknya. besok gue bikin spanduk, tulisannya..

 GOD IS GOOD! TERIMAKASIH CINTA

thanks pals!

inget apa yang jangan

jadi gini, baiknya buat yang lucu-lucu itu ditaro dipaling bawah tumpukan buku aja biar gak nyesel kalo ada panas terik matahari, bukan masalah mataharinya, tapi ini tentang perjuangan nge-snooze alarm dihari kuliah. plus minus ketika ternyata libur tapi lupa nonaktifin alarm. sebenernya bukan kita banget nih buat main tusuk-tusukan, depan belakang semua persamaan derajat sodaraku karena darahku juga darahmu. tapi anjing etikanya dipake kalo mau ngaca dimesjid, jangan bawa narkoba, kalo adzan jangan balap karung. suka ngerasa paling paling aja kalo ngeliat manusia lagi sepak terjang kaya kuda. banyak fakta yang bilang kalo belajar efektif itu dengan gak belajar, sebenernya..yabener sih, tapi jangan nanti kasian. intinya, jangan lupa beresin kamar, buang sampah teratur, sampahnya jangan dimakan, soalnya ya mikir ajegitu udeh dadah

jangan ada re-post diantara kita
hukum salib terbalik buat plagiat 
duar!
toyoybatsiiy
MIKIR!

yang pasti-pasti ajalah hari gini. gausah berharap lebih dari satu titik. gak abis pikir dimana gue harus ngabisin waktu buat mikir ini itu yang harusnya kolektif tapi brur prosesnya banting sana sini sendiri. buang pikiran lo semua nih buat kalimat we have try so many times blablabla..bla..

can you guys ask me for something that screwed all of shit things? or just another give up?

kagak bisa yang namanya butuh ini tinggal panggil gampang banget, haruslah gue hadir ditiap ini itu yang sebenernya, apasih yang gue dapet? weh ty darah persahabatan bantu dong. oke, kapan sih gue nolak? ayo ayo sini gue bantu kalo bisa, cuma brur cuma, gue punya kehidupan. sama kekalian, gue butuh tidur istirahat ketawa bareng orang-orang gue nongkrong sana sini sampe puas nikmatin masa muda gue sama pacar dan semuanya dilakuin sepaket sama rasa tenang?

dude, sorry banget nih, i don’t have a pleasure for sure buat hal ini. badan gue sama semua aplikasi didalemnya cuma satu, sekarang gue harus korbanin urusan yang mana lagi sih sementara lo semua berharap besar gue taro semua urusan elo elo di prioritas utama gue?

gue nggak pernah promo iklan dimana gue bisa kasih total solution, gue bukan google yang punya banyak link ini itu tinggal ketik ketik jebret keluar, gue bukan ahli seminar yang kudu banget ngomong banyak buat sekedar naikin dinamo orang-orang lo, gue bukan buku jalan yang nampilin banyak strategi yang cuma dibaca langsung diplagiatin, gue bukan tuhan yang selalu ngerti lo semua lewat kantung mata item dan lemes lemes jeli ketika jalan depan gue, gue bukan kiblat musholla yang arahannya diikutin banget kesitu. bukan

kadang gue benci diplomasi. kadang gue benci terlalu dalem sama sosial yang isinya kosong, kadang gue benci sama orang-orang yang cuma bisa gerak kalo diteriakin sesuatu, kadang gue benci sama lo semua yang selalu ngerasa kaya, "GILA TY INI TUH BERAT BANGEEEUUUUUDDDDDHHH"

grow up fast dude!!

kalo buat ngatur yang ginian aje kagak bisa, terus ngapain lo selalu tiup lilin ulangtaun? ngapain lo kuliah ikut ini itu? ngapain lo bawa catetan banyak banyak berat kekampus? ngapain lo kasitau orang-orang banyak tentang hebatnya lo di bio twitter? ngapain lo selalu bangga dengan jabatan lo sebagai ini itu? ngapain lo punya mimpi besar sementara buat vitalnya aja elo elo semua masih ngemis bantuan?

jangan kebanyakan merem

mikir!

iya

oke dimulai darimananya yang gaktau, tapi yang jelas kura-kura aja bakal bisa nemu banyak pintu buat nyari lubang kecil, keluar. sebenernya nggak mudah buat ngerubah semua yang udah biasa dilakuin, ketika yang seharusnya begitu malah jadi begininya pun, langkah kecil. proses? iya, seribu tapi nya juga ada. ngga bakal ada abisnya dipikirin. caranya? nikmatin. apapun rasanya, namanya juga belajar tumbuh kembang. ya gue bayi dulu, nggak langsung gede. gitu

patah!